Pertanyaan: 1 Wh Berapa ampere

Pertanyaan: 1 Wh Berapa ampere

Pertanyaan:

  • 1 Wh berapa ampere
  • 1 Wh berapa milli ampere

Wh (watt-hour), atau watt-jam, sering dipakai untuk menyatakan jumlah energi yang tersimpan dalam suatu batere.

Rumus energi adalah: energi =  daya x waktu, atau:

E = P x t

Dengan:

  • E: energi dalam joule (atau watt-jam)
  • P: daya dalam watt
  • t: waktu dalam detik (atau jam)

Jika waktu dinyatakan dalam jam, maka satuan energi adalah Wh (watt-hour / watt-jam)

Jika waktu dinyatakan dalam detik, maka satuan energi adalah J (joule).

Hubungan antara arus dan daya adalah sebagai berikut:

P = V x I

Dengan:

  • P: daya dalam watt
  • V : tegangan dalam volt
  • I : arus dalam ampere

Diketahui

P = V x I

E = P x t

maka arus (I) dapat dihitung:

I = P/V = E / (t x V)

Jadi untuk mendapatkan arus (ampere) dari energi (Wh) kita perlu informasi tambahan waktu dalam jam dan tegangan. Jika kasus ini adalah batere, untuk tegangan kita dapat menggunakan tegangan nominal batere tersebut. Waktu dalam jam adalah waktu untuk transfer energi batere tersebut.

Dalam prakteknya jika kita menggunakan batere sungguhan, arus dan tegangan batere biasanya tidak konstan, jadi kita perlu menggunakan kurva pengosongan (discharge curve) untuk mendapatkan angka yang lebih teliti.

Baterai 18650 4200 mWh
Baterai 18650 4200 mWh

Sebagai contoh, misal ada batere dengan kapasitas 4200 mWh seperti di atas, maka berapa arus pada batere tersebut?

Jenis baterai diketahui yaitu Li-Ion (Lithium Ion), dengan tegangan rata-rata adalah 3,7 volt. Misal baterai dihabiskan dalam waktu 2 jam. Maka untuk pengosongan tersebut, arusnya adalah:

I = E/ (t x V ) = 4200 mWh / (2 jam x 3,7 volt) = 4,200 Wh / (2 jam x 3,7 volt) = 0,568 ampere.

Referensi

Satuan Listrik