Menyalakan Lampu Dengan Arduino Uno

Arduino UNO Clone

Menyalakan Lampu Dengan Arduino Uno

Menyalakan Lampu Dengan Arduino Uno dapat dilakukan dengan berbagai cara, tergantung jenis lampu yang ingin dinyalakan.

Berikut ini adalah beberapa variasi lampu yang dapat dinyalakan dengan Arduino UNO:

  • LED tegangan kecil & arus kecil
  • LED tegangan besar / arus besar
  • Lampu bohlam
  • Lampu 220 volt

 

LED tegangan kecil & arus kecil

Untuk LED tegangan kecil dan arus kecil dapat dinyalakan langsung dari port Arduino. Harap diperhatikan bahwa tegangan pin pada Arduino UNO hanya maksimum 5 volt, sehingga hanya dapat menyalakan 2 LED seri. Arus yang dapat diambil dari port Arduino juga terbatas, sehingga arus pada LED juga terbatas. Menurut spesifikasi teknis Arduino UNO, arus maksimum di setiap port adalah 20 mA. Arus maksimum pada VCC ATmega328 adalah 200 mA, sehingga hal ini juga harus diperhatikan.

LED output
LED output

LED Tegangan Besar / Arus Besar

Untuk tegangan lebih dari 5 volt ataupun arus lebih dari 20 mA, maka perlu komponen tambahan berupa transistor untuk memperkuat arus & tegangan.

Berikut ini cara memperkuat tegangan pada output  Arduino, supaya dapat menggunakan catu daya 12 volt untuk menyalakan LED.

Penguat arus digital dengan transistor NPN
Penguat arus digital dengan transistor NPN

Lampu bohlam kecil

Lampu bohlam kecil memerlukan arus agak besar. Untuk memperkuat arus, dapat digunakan transistor NPN , seperti pada gambar berikut ini.

Penguat output digital dengan transistor NPN

Lampu 220 volt

Untuk menghubungkan Arduino ke tegangan 220 volt, umumnya dapat menggunakan relay elektromekanik ataupun relay solid state (SSR). Berikut ini contoh cara menghubungkan Arduino ke lampu 220 volt dengan relay elektromekanik.

Referensi

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.