komponen

Residual Current Circuit Breaker

RCCB atau Residual Current Circuit Breaker adalah alat yang fungsinya memutus aliran listrik secara otomatis jika ada aliran listrik jala-jala yang bocor ke luar dari kabel yang seharusnya. Penyebab utama aliran listrik bocor dalam hal ini adalah kalau ada kabel listrik yang terpegang oleh seseorang, atau ada hubung singkat dalam suatu peralatan listrik. Aliran bocor semacam ini berbahaya, karena kalau arus listrik dari jala-jala melewati seseorang dapat mematikan, sedangkan kalau ada aliran bocor pada perangkat, hal ini dapat menyebabkan kebakaran.

RCCB ini menurut istilah resmi di Indonesia disebut sebagai Gawai Proteksi Arus Sisa (GPAS), menurut dokumen SNI 0225:2011 (Persyaratan Umum Instalasi Listrik PUIL 2011). Nama lainnya adalah Sakelar Pemutus Arus Sisa (SPAS), menurut dokumen PUIL 2000.

Perangkat dengan fungsi serupa dengan GPAS adalah sebagai berikut

  • RCD (Residual Current Device)
  • ELCB (Earth Leakage Circuit Breaker)
  • RCBO (RCCB with Over current protection).

MCB (Miniature Circuit Breaker) atau sekring juga berfungsi membatasi arus, namun tidak dapat menggantikan peranan GPAS. Arus bocor yang terjadi kalau kabel terpegang manusia relatif kecil dibandingkan batas arus pada MCB.  Arus AC dari jala-jala sebesar 30 mA sudah cukup untuk mengganggu fungsi jantung pada manusia [http://web.physics.ucsb.edu/~phys13CH/electrical_safety.pdf] sedangkan pembatasan arus di MCB ordenya adalah dalam satuan ampere. Jadi adanya arus bocor ini tidak akan menyebabkan MCB/sekring turun, namun sudah dapat membahayakan. Jadi pada instalasi listrik, diperlukan MCB dan GPAS secara bersama-sama.

(Catatan: 1 ampere sama dengan 1000 mili ampere)

GPAS ini penting untuk keselamatan pengguna, namun demikian pemasangan GPAS di Indonesia tidak wajib. Berikut ini beberapa negara yang mewajibkan pemasangan GPAS [sumber]:

  • Australia
  • Austria
  • Belgia
  • Brazil
  • Jerman
  • India
  • Italia
  • Selandia Baru
  • Amerika Serikat
  • Norwegia
  • Afrika Selatan
  • Turki
  • Inggris

Walaupun tidak wajib, menurut saya sebaiknya GPAS ini dipasang di setiap rumah / kantor yang mampu, mengingat resiko listrik cukup besar. Harga GPAS ini di Indonesia antara Rp 100 ribu sampai Rp 700 ribu, tergantung merek, jumlah fasa, dan arus maksimum. Merek harga atas di antaranya adalah Schneider, sedangkan yang lebih murah seperti Hager.

Berbagai GPAS / RCBO / ELCB / RCCB di toko online

Berbagai GPAS / RCBO / ELCB / RCCB di toko online

Untuk penggunaan rumahan, biasanya dipakai batas arus 30 mA, sedangkan untuk pabrik/kantor yang besar, biasanya dipakai batas arus 300 mA. Arus 300 mA ini sudah cukup mematikan, jadi untuk di pabrik/ kantor lebih ke arah mencegah arus pendek penyebab kebakaran.

Berikut ini foto-foto RCCB merek Schneider yang sempat saya beli untuk dipakai di rumah. Benda ini sukses mendeteksi adanya arus bocor di pompa air saya.

Residual Current Circuit Breaker Schneider

Residual Current Circuit Breaker Schneider

RCCB ini berfungsi sebagai GPAS dengan batas arus bocor 30 mA , dan juga sebagai MCB (miniature circuit breaker) 25 A, jadi barang ini sebenarnya adalah RCBO. Fungsi MCB ini praktis tidak dipakai, karena di rumah arus maksimum adalah 10 A , sesuai dengan kapasitas listrik terpasang 2200 VA, jadi arus di rumah tidak akan melebihi 10 ampere.

Kardus RCCB Schneider DOM16790

Kardus RCCB Schneider DOM16790

RCCB yang sudah terpasang di panel elektrik:

Panel listrik dengan MCB baru

Panel listrik dengan MCB dan RCCB baru

Bahan bacaan tentang RCCB dan ELCB

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Powered by: Wordpress